Tue. Aug 3rd, 2021

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Banyak Laki-laki Alami Disfungsi Ereksi Saat Lockdown, Kok Bisa?

1 min read

Tingkat disfungsi ereksi teleh meningkat tajam selama lockdown virus corona atau Covid-19. Hal ini terungkap dari sebuah perusahaan telemedicine.

Dilansir dari New York Post, sejak Mei, Superdrug Online Doctor telah melaporkan kenaikan 13 persen dalam permintaan untuk layanan disfungsi ereksi.

Meningkatnya kebutuhan akan bantuan Superdrug ED dalam bentuk pil, pompa penis medis dan krim vasodilator kemungkinan merupakan respons terhadap penguncian coronavirus.

Meski impotensi dapat menjadi gejala dari kondisi medis yang mendasarinya, karantina telah memperburuk banyak kondisi umum yang terkait dengan itu.

Ilustrasi lelaki alami disfungsi ereksi. [shutterstock]
Ilustrasi lelaki alami disfungsi ereksi. [shutterstock]

“Masalah ereksi adalah hal biasa, dan biasanya disebabkan oleh stres, kelelahan, kegelisahan atau terlalu banyak minum alkohol,” kata dokter umum Superdrug yang berbasis di Inggris, Dr. Zoe Williams.

“Dalam kebanyakan kasus, disfungsi ereksi tidak perlu dikhawatirkan, tetapi jika tetap ada, maka itu mungkin disebabkan oleh masalah fisik atau psikologis, dan Anda harus berbicara dengan [dokter] Anda atau dokter online Superdrug tentang hal itu.”

Google Trends menguatkan temuan Superdrug: Mesin pencari melaporkan bahwa pertanyaan impotensi telah mencapai angka rekor dalam 12 bulan terakhir.

Selain dikaitkan dengan DE, minum berlebihan telah ditemukan melemahkan sistem kekebalan tubuh, dan mungkin meningkatkan risiko tertular virus corona.

Bagi sebagian orang, karantina telah membantu mereka berhenti tidak hanya minum tetapi merokok, serta menginspirasi mereka untuk menjadi lebih bugar secara umum.

Namun, bagi banyak orang lain, tekanan pandemi telah membuat mereka lebih banyak minum alkohol sebagai pelarian dari stres.