Tue. May 11th, 2021

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Peringatan Keras Putin ke Barat: Jangan Lewati ‘Garis Merah’ Kami!

2 min read

Jakarta –

Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan negara-negara Barat untuk tidak melewati “garis merah” dengan Rusia. Ditegaskannya, langkah seperti itu akan memicu tanggapan “asimetris, cepat dan keras”.

Seperti dilansir BBC, Kamis (22/4/2021), peringatan itu disampaikan dalam pidato kenegaraan tahunannya, di tengah ketegangan yang meningkat dengan Barat terkait Ukraina dan kritikus Putin, Alexei Navalny yang dipenjara.

Putin mengatakan kekuatan Barat terus-menerus berusaha untuk “mengganggu” Rusia.

Putin memfokuskan sebagian besar pidatonya pada pertempuran Rusia melawan COVID-19 dan rencananya untuk meningkatkan kesejahteraan dan pembangunan ekonomi.

Namun, Putin menuduh Barat mengancam stabilitas di Rusia, Belarusia dan Ukraina.

“Penerapan sanksi yang tidak adil tumbuh menjadi sesuatu yang lebih berbahaya: upaya kudeta di Belarusia,” katanya.

Putin mendukung Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, yang menghadapi oposisi besar sejak mengklaim terpilih kembali tahun lalu, dalam pemungutan suara yang secara luas dikecam sebagai kecurangan. Kedua presiden akan mengadakan pembicaraan di Moskow pada Kamis.

Sebelumnya pada 17 April, otoritas Belarusia mengumumkan bahwa mereka telah menggagalkan rencana yang didukung Amerika Serikat untuk membunuh Presiden Lukashenko. Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) mengatakan telah menahan dua warga Belarusia yang diduga terlibat dalam plot tersebut.

Klaim kudeta itu ditolak oleh pemimpin oposisi Belarusia yang diasingkan, Svetlana Tikhanovskaya sebagai “provokasi”.

Sejak pemilihan umum yang disengketakan pada Agustus 2020 lalu, demonstrasi besar-besaran untuk mendukung Tikhanovskaya telah terjadi, dengan ribuan pengunjuk rasa dipukuli oleh polisi dan ditahan.

Presiden Putin mengatakan beberapa negara Barat seperti serigala yang mencoba menyenangkan AS.

“Kami tidak ingin membakar jembatan, tapi jika ada yang mengartikan niat baik kami sebagai kelemahan, reaksi kami akan asimetris, cepat dan kasar,” katanya. “Kami akan memutuskan sendiri dalam setiap kasus di mana garis merah berada,” imbuhnya.

Ketegangan telah meningkat di Ukraina, seiring laporan yang menyebutkan Rusia telah memindahkan lebih dari 100.000 tentara ke daerah yang disengketakan.

Sebagian besar pasukan itu berada di Krimea, semenanjung yang dianeksasi Rusia dari Ukraina pada Maret 2014. Seorang perwira senior Ukraina, Jenderal Serhiy Nayev, memperkirakan total pasukan menjadi 103.200 pekan lalu.

Diketahui bahwa Rusia mendukung kelompok separatis yang menguasai sebagian besar Ukraina timur, dan manuvernya telah memicu kekhawatiran akan intervensi militer baru Rusia.

“Pembuat provokasi apa pun terhadap Rusia akan menyesali (tindakan mereka) dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya,” Putin memperingatkan.

Juru bicara Putin Dmitry Peskov kemudian menggambarkan “garis merah” sebagai “kepentingan keamanan eksternal kami, kepentingan keamanan internal kami dalam mencegah campur tangan pihak luar, baik dalam pemilihan umum kami atau proses politik domestik lainnya”.

Baca juga !